Friday, December 30, 2011

Tour de History Part I

buon pomeriggio! quanto siete amici?
          hehehe jadi ceritanya gue lagi mau cerita nih tentang kejadian tanggal 28 Desember lalu.. jeng jeng jeng Bapak gue, yaitu Bapak Ir. Sentot Pramono berulang tahun pada tanggal ini, ulang tahun yang ke 46 yey yey yey hahaha tapi parah banget ga sih disaat-saat bokap gue mengulang tahun tapi gue malah pergi sama temen-temen gue? agak sedih sih ga bisa nemenin papah, cuma kan gue udah janji dari kapan tau sama temen-temen hik hik
          langsung aja gan ke ceritanya! jadi hari Rabu kemaren gue sama temen-temen se-geng gue (alaaaah) akhirnya berangkat juga untuk melaksanakan rencana Tour de History yang emang udah kita rencanakan dari berabad-abad lalu hmm kita janjian di sekolah jam 9, tapi berhubung gue ketiduran dan baru bangun jam 9, maka jadilah kita menggeser wakt keberangkatan.. ini semua emg berkat gue, maaf friends^^


          karena semua udah pada ngumpul di sekolah dan rumah gue emang lebih deket kl gue lgsg ke terminal kalideres, jadi gue nyuruh anak-anak buat berangkat duluan ke terminal kalideres. kita berencana buat ke daerah Kota Tua dengan mengendarai Busway. sementara anak-anak otw kalideres, gue baru selesai mandi dan masih siap-siap di rumah. pas gue lagi siap-siap tiba-tiba handphone gue berdering.. tenang aja bunyinya nggak "kringg kringg kringg" kok, gue lagi pake ringtone lagunya Agnes Monica yang judulnya Rindu hahahaha tadinya gue bilang udah mau langsung berangkat tuh! tapi perut gue laper jadinya gue makan dulu deh ^o^ wkwkwk mama awalnya seperti tidak mengijinkan gue buat pergi deh, belom berangkat aja udah zonk hik hik gue mau ceplok telor, eh ternyata telornya udah busuk :'o

          eh abis gue beresin telor-yang-bau-banget-dan-udah-busuk-dan-udah-gue-ceplok-ke-wajan itu, baru deh pembantu di rumah gue bilang "Dek, makan soto aja tuh" ....... zzzzz bilang daritadi kek kalo udah masak T_T setelah perang batin yang amat sangat memakan hati, gue dengan berleha-leha nya makan sambil santai hmm eh lagi makan malah enek.. makannya di pause dulu.. udah terlalu gak enek gue tinggal makanan gue terus akhirnya gue berangkat ahaahahahahahahahahahahahahaha *tawa maksiat*            pas udah di halte busway gue gak ngeliat temen-temen gue sama sekali.... tau nya mereka udah duduk-duduk di dalem halte busway nungguin gue hahaha waktu itu alat telekomunikasi gue (baca: hp) lagi gak bener bgt. jadi semua pemberitahuan yang masuk pada pending hahahaha udah ketemu temen-temen akhirnya kita berangkaaaaaaaat!! 
          dari Kalideres transit di Harmoni dan dari Harmoni naik yang ke arah Stasiun Kota dan turun di pemberhentian paling akhir yaitu Stasiun Kota!!

first destination: Museum Mandiri
mungkin karena di depan pintu masuknya ada papan yang tulisannya "pelajar dan nasabah bank Mandiri masuk gratis" makanya disebut Museum Mandiri kali ya? hmm nggak juga sih, mungkin karena Bank Mandiri tuh sponsor itu museum (lebih logis sedikit) (masih mungkin loh ya). Yang namanya masuk museum tuh emang bikin seneng ya kalo buat gue hahaha belom apa-apa udah excited duluan, padahalkan museum cuma gitu-gitu doang hahaha baru masuk udah disuguhin papan foto None Belanda sama lakinye hehehe

Ela sama Sasha, masa lakinye kerudungan :')
terus ada juga dipajang "Buku Besar" katanya sih itu buku peninggalan Belanda buat nulis tentang akuntansi bank gitu ya kalo ga salah hahaha sayangnya  lupa gue foto huhu jalan sedikit ke dalam museum, ada patung kayak manekin gitu ya, ceritanya sih mereka petugas dan juga nasabah bank hahaha
ini ceritanya gue lagi jadi nasabah bank, ikutan ngantri juga hahaha :p
tiba-tiba cewekers (baca: temen-temen cewek gue) pada ngajakin ke toilet, katanya pada kebelet pipis. gue kebelet sih tapi nggak terlalu hahaha setelah udah liat toiletnya, cewekers gak ada satupun yang jadi pipis, katanya sih kurang nyaman toilet nya hahaha yaudah, berhubung pemandangan depan toilet itu museum Bank Indonesia yang kece abis udah kayak white house, kita bukannya balik ngumpul sama cowokers malah foto-foto dulu hahahahahahahahaha 




udah puas foto-foto di depan oilet dan sekitarnya, ternyata Museum Mandiri punya 3 lantai, dan tadi yang kita keliling-keliling dan ke toilet itu lantai dua hahaha. Naik ke lantai tiga, kita (ngga sih gue doang sebenernya hahaha) menemukan kilauan sinar indah yang Subhanallah banget karena jarang ngeliat hahaha ternyata cahaya-cahaya itu berasal dari cahaya matahari yang menembus lukisan kristal yang gede banget hmm 

awe-awe-awe-a-someee :))
di lantai 3 ada tempat buat meeting petinggi negara gitu tapi nggak beneran kok, cuma pajangan, namanya aja museum :') hahaha di lantai tiga kita nggak lama-lama karena kita gak menemukan something that eye-catching hahaha

second destination: Museum Bank Indonesia
baru masuk aja udah seneng banget, gimana gak seneng.. adem coy, siang-siang.. keringetan.. :') masuk Museum Bank Indonesia udah kayak masuk airport banget, eh kayak masuk Pasific Place juga deng hahaha sok-sok digeledah tasnya sama lewat ituan hahaha (gue gak tau namanya)-_- yah kalian tau kan gue asli desa banget, jadi maaf aja kalo sampe norak kaya gini wkwkw :') di Museum Bank Indonesia masuknya gratis.. dan adem.. lobby nya juga bersih.. petugasnya juga galak.. pertaturan di dalam Museum Bank Indonesia lumayan ketat. mulai dari gak boleh buang sampah sembarangan, harus titip tas, gak boleh pegang barang yang dipajang sampe gak boleh motret pake flash hmm tapi gak apa-apalah, yang penting adem dan kita juga gak macem-macem hahaha setelah ambil tiket dan briefing (apasih hahaha) kita akhirnya dibolehin masuk ke dalam Museum Bank Indonesia (tempat pamerannya) awalnya gelap terus ternyata ada theater gitu, proyektornya gede banget gak kaya yang di kelas :') kita, cewekers, gak lupa buat narsis dulu hahaha 


melanjutkan perjalanan kita di dalem museum, kita jadi dapat pengetahuan banyak karena emang di Museum Bank Indonesia ini emang banyak banget pengetahuan yang gak kita dapet secara umum. di setiap jalan yang kita lewati juga terdapat cerita mengenai perkembangan Perbankan di Indonesia dari jaman dahulu kala sampe sekarang. ada juga barang-barang yang digunakan sebagai alat pembayaran dari jaman dahulu kala, kayak coklat, rempah-rempah dan emas.
ada juga nih yang sangat menarik mata gue banget di Museum Bank Indonesia ini hahaha
ini adalah kumpulan simbol, metafora logo Bank Indonesia dari awal didirikan sampe sekarang ini hahaha
lanjut muter-muter lagi, banyak banget yang bisa diliat disini. cuma sayang aja tulisan-tulisan keterangan benda pamerannya gak sempet terbaca semua, yaiyalah kalo gue bacain satu-satu yang ada gue bisa.. bisa ditinggal sama rombongan gue T_T 
......yah pintu terangnya udah keliatan... udah ada tulisan exit.. keluar pintu ternyata ada lapangan di tengah-tengah Museum Bank Indonesia, kece yah. Gedungnya warna putih udah kayak White House aja hahaha
eh ada pintu lagi... ternyata perjalanan kita di Museum Bank Indonesia belum berakhir! (meskipun bentar lagi berakhir sih T_T btw kalian tau gak arti kata "nangis darah"? nangis darah tuh ini!!
minta dibawa pulang!! (masukan emot garpu disini)
tapi kalian jangan salah sangka, maksud gue emas-nya yang mau gue bawa pulang, bukan mbak-mbak alay yang lagi foto-foto dibelakangnya itu :')

              abis ini kita ke daerah Fatahillah! dan muter-muter di daerah Jakarta Utara sampe pelabuhan Sunda Kelapa dan naik Kapal Pinisi! berhubung gue udah di depan laptop dari kapan tau, mari kita sudahi bercerita hari ini. Next post: Tour de History part II
selamat menunggu ya freunde :p

-Ela Amna

No comments:

Post a Comment